Pages

Minggu, 11 Oktober 2015

Generasi 90 an lah Yang Harus Bertanggungjawab





Sumber Foto: www.ayosebarkan.com
Belakangan sering banget berseliweran di FB, Instagram, Twitter, Path pokoknya medsos lah, berbagai meme yang nunjukkin betapa seramnya kehidupan generasi muda saat ini. #tssaahh…

Ukuran yang mereka gunain sih gampang aja, dari berbagai  macem tayangan televisi yang ada saat ini. Mulai dari sinetron Ganteng-Ganteng Sering Gila, lalu acara musik alay di pagi hari. Terus mereka ngebandingin ama tayangan televisi tahun 90 an, apalagi pas hari minggu, yang waktu itu banyak banget tayangan buat anak-anak. 

Ada kartun, lalu film Ksatria Baja Hitam atau Kamen Rider Black, Dragon Ball, terus banyaknya video klip buat anak-anak. Belum lagi anak-anak zaman sekarang jarang banget maen di luar, dan tergantung ama gadget. So mereka nganggap generasi yang ada di atas era 2010 an ke atas jauh dari bahagia.

Tapi gini sih gan, aq cuman mau ngajak kamu mikir dikit,kamu…kamu…iya kamuu….yg pernah nyakitin aq (apa sih anak ini -____-). Gini deh,kira-kira yang bikin semua tuh acara di tv siapa?ato gampangannya, usianya berapa? 

Yakin deh,rata-rata mereka yang kerja di tuh berbagai stasiun tv yang kita anggap nyampah itu usianya antara 25 sampai 30 tahunan. Artinya apa? Artinya mereka yang kerja di sana, atau para krunya adalah mereka yang gede atau minimal lahir di era 90 an yang kalian banggain. Berarti dalam hal ini ada yang salah kan dengan era 90 an itu?

Saya sendiri sampe sekarang masih bingung, kenapa generasi yang mengklaim dirinya paling bahagia karena lahir pada era teknologi, dan nilai tradisional bisa hidup rukun, bisa membuat acara atau kondisi yang mengakibatkan generasi di bawahnya bertindak bodoh, atau minimal kebodoh-bodohan. Klo ndak gitu ya seolah-olah bodoh lah he he…

Tapi tentunya kita juga ndak bisa semata2 nyalahin itu karena mereka lahir di era 90an. Sama kayak kita sebenarnya ndak bisa ngeklaim generasi 90an itu genasi yg paling bahagia,walopun itu juga hak kalian sih he he. 

Sebenarnya ada banyak faktor yang cukup berpengaruh sih. Yang paling gampang tuh faktor kepentingan uang. Diakui ato ndak, televisi uda lama masuk jaringan industrialisasi media. Yang namanya industri jelas butuh uang gan. Stasiun tv klo g dpt iklan,terus dia nggaji pegawainya tuh uang dari mana? Perusahaan iklan jelas butuh iklannya ditonton, nah dia pasti masang iklan di acara yang paling digemari ama penonton. Sedangkan masyarakat kita lg demen2nya nonton acara yang model sinetron Ganteng-Ganteng Sering Gila, atau acara musik alay. Jadi ndak salah juga sih.

Terus soal banyaknya anak kecil yang pegang gadget,pertanyaan gampangnya gini,”lha yg jadi orang tua tuh anak siapa?”.Rata2 bapaknya kan usianya masih sekitar 28 ampe 35 an,jelas mereka orang-orang yang pernah hidup di era 90an juga. Lagian juga,klo kalian ndak mau mereka mainan gadget,kenapa juga mesti beliin mereka gadget?

Lalu ada pertanyaan lagi,”klo ndak diturutin, tuh anak2 bakalan nangis,terus gimana dunk?”. Ya gampang aja gan, didik aja mereka dengan cara era 90 an. Dimana waktu itu orang tua kita tentunya masih bersikap tegas ama anak2nya klo berbuat salah,dan sering banget kita jumpai ada sejumlah orang tua yang mukul anaknya,tentunya yg gak sampe kebangetan mukulnya,buat ndidik anak2 mereka.

Klo zaman sekarang? Boro-boro kalian mukul anak kalian buat ndidik,marah aja mungkin uda pada jarang. Malah yg ada sekarang lomba saling manjain anak.Yg paling keliatan sih misalnya anak kalian nabrak pintu,pasti yg disalahin pintunya.”Uhhh pintunya nakal,dipukul dulu ya….uh nakal..nakal…pintunya uda nyakitin kesayangan bunda…”. Bener kan?

Tapiwalopun gitu,aq yakin deh suatu saat generasi yang ada di bawah kita nanti pasti bakalan lebih baik. Makanya,itu semua tergantung dari gimana kita nyikapinya,dan ndidik mereka. Klo misalnya cara ndidik kita bener, yakin deh mereka pasti juga bakalan ngerasa generasi yang paling bahagia,dan sangat berterima kasih ama kedua ortunya yang merupakan generasi era 90 an.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

About

Planet Blog

PlanetBlog - Komunitas Blog Indonesia

Indonesian Blogger