Pages

Minggu, 22 Mei 2016

HUT Surabaya, Anda Keluar Rumah, Uang, Hore2, Lalu Lelah



Tahun ini, HUT Surabaya jatuh pada tanggal 31 Mei. Ya sama sih kayak tahun-tahun sebelumnya. Gak ada bedanya. 

Bagi Arek Suroboyo nyel ato asli, pasti bakalan hafal ulang tahun Surabaya kayak gimana. Pasti bakalan ada parade bunga, konser musik, festival kuliner dan sebagainya. Intine sih bakalan sama.
Tapi anehnya, dengan berbagai acara yang hampir sama setiap tahunnya (kalaupun ada perubahan mungkin hanya sedikit), peminat dari itu acara banyak banget. Yang dateng mesti mbludak. 

Mungkin klo pake boso Suroboyoan, kira2 bakalan bilang gini,”Iku sing teko nontok nang acara ngunu iku Arek Suroboyo ta? Kok ndeso yo?”.
 
Tau artinya? Klo ndak tahu oke aku terjemahin deh. Kira2 artinya gini,”Itu yang datang menonton di acara kayak gitu Arek Suroboyo ya? Kok kayak orang ndeso?”. 

Buat yang dari desa piss, asli aku minta maaf banget. Tulisan ini bukan buat ngehina kalian kok. Cuman buat nyindir kelas menengah yang haus akan hiburan, padahal acaranya ya sama, gitu2 aja. 

Aku sendiri males banget datang ke acara macam gitu. Tapi pernah sih sekali, pas ada Pasar Malam Tjap Toendjoengan di East Coast. 

Sebenere males banget buat berangkat ke sana, tapi berhubung ada yang ngajakin (cieee…yang ngajakin kamu lho, kamu….iya kamu…kamu..kamunya aku), akhirnya ya berangkat deh. 

Pas uda nyampe di sana, bener deh rasa malesnya makin bertambah, soalnya yang datang banyak banget.Pokoke naudzubillah deh.  Padahal di sana lebih kayak pasar malem buat kuliner plus ada penampilan band keroncong. 

Yang bikin sebel lagi, tuh orang2 egonya tinggi banget gan. Setiap mau duduk di bangku yang kosong, selalu dibilang klo tuh bangku uda ada yang nempatin. Padahal ya masih kosong. Akhirnya, niat awal yang pengennya nikmatin malam minggu sambil wisata kuliner di tempat itu batal. 

nih suasana di Pasar Malam Tjap Toendjoengan


Tapi harus diakui, antusias orang zaman sekarang klo liat tempat nongkrong, ada makanannya, plus gratis, dan bisa buat foto2an, langsung deh pasti ke sana. 

Tuh orang2 kelas menengah kayake bener2 haus hiburan gan. Plusss, sekali lagi plusss…jadi korban media, dan sosial media.
Gimana ndak? Tuh liat hampir semua media di Surabaya nyiarin, mberitain gede2 semua acara itu, plus viral di sosial media. Aku sendiri juga heran, kenapa acara gitu bisa masuk liputan di media, padahal inti acarane ya sama aja. Anda keluar rumah, keluar uang, hore2, senang sesaat, lalu lelah. 

Lalu misalnya ada yang ngebantah,”Lho acaranya itu kan gratis”. Lha, gan gratis kan acaranya, terus ente ke sananya naik apa? Ngesot? Pasti paling ndak naik kendaraan kan, dan itu keluar uang buat beli bensin. Okeh, kalopun kalian ngesot, pasti bakalan lelah juga kan? Malah lebih parah sodara!!!!

Yaa….akan selalu begitu sodara. 

Makanya, belakangan klo ada yang ngajakin aku ke acara macem gitu mending ndak deh.  Klo buat aku yang asli Suroboyo sih bakalan lebih asyik klo HUT Surabaya gak perlu banyak acara, tapi kualitas hidup penduduknya terus diperbaiki, gak ada penggusuran, en gak ada banjir karena pinggiran pantai mau dibuat apartemen ato perumahan elit kaum pendatang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

About

Planet Blog

PlanetBlog - Komunitas Blog Indonesia

Indonesian Blogger