Pages

Selasa, 03 Januari 2017

Kabar Hoax 2017, Buto Ijo, dan Pemimpin Terbaik Asia Tenggara Versi Bloomberg



Sebelume aku mau ngucapin Selamat Tahun Baru 2017 buat pembaca setia blogku ini. Eaaa…emang ada? #sokngartis

Harapan baru pun banyak diucapin orang2 di tahun yang baru ini. Mulai dari rezeki yang makin berlimpah, kesehatan, bahkan sampai datangnya jodoh yang sekarang entah di mana? #galaumaksimal buat yang masih jomblo. 

Tapi harapan yang paling asik tuh ya berkurangnya ato bahkan hilangnya berita HOAX dari jagat sosmed di Indonesia. Hmmm… kira2 bisa ndak ya?
 
Nah ini yang bakalan jadi pertanyaan kita gan. Kita mesti apresiasi sih usahanya pemerintah buat merangin hoax. Secara sekarang ini banyak banget kabar hoax yang beredar di sosmed. Mulai dari aku yang disebut-sebut mirip ama Nicholas Saputra, lalu digosipin pacaran ama Pevita dan sebagainya.
Tapi kalo jadi kenyataan ya gak papa sih. 
Foto:


http://komputerlamongan.com/wp-content/uploads/2014/12/Berita-Sampah-dalam-Internet-Hoax.jpg


Ok fokus ke masalah asal ya gan. Tapi sadar gak sih, klo sejak kecil kita selalu nerima kabar, cerita dan segala sesuatu yang berbau hoax dari orang tua kita, ato orang yang lebih dulu hidup di Indonesia.
Misalnya klo ada gerhana bulan, tuh orang2 tua mesti bilang kalo bulannya lagi dimakan ama Buto Ijo ato raksasa. Terus klo ada cewek yang nyapunya gak bersih, mesti dibilang nanti kalo suaminya bakalan berewokan. 

Terus Hoax untuk tingkatan yang beda tingkatan lagi…#tssaahhh… beda tingkatan he he…misalnya persoalan klo Indonesia ini dijajah Belanda 350 tahun. Ini kan hoax gan…padahal Belanda lah yang butuh ratusan tahun buat naklukin seluruh Indonesia, bukan kita yang dijajah. Gak percaya? Sonoh…baca buku Bukan 350 Tahun Dijajah-nya Resink. 

Terus ada yang bilang klo Maja Pahit tuh nyatuin seluruh nusantara. Gak percaya ini hoax? Coba tanyain deh ke daerah lainnya di luar Jawa, ato misalnya cukup ke Sunda aja. Pasti jawabannya beda banget. Apa ndak hoax juga tuh?

Makanya, sebenarnya kita tuh uda biasa hidup dengan hoax. Bahkan, cenderung menyukai hoax, asalkan itu hoax yang menyenangkan. Makanya, aneh juga klo pemerintah sekarang mau merangin kabar hoax. Tapi gimanapun juga tetep salut dan perlu diapresiasi lah. Setidake kemaren2 kan baru dapet penghargaan dari Bloomberg sebagai pemimpin terbaik se Asia Tenggara. Eh…itu termasuk HOAX bukan juga ndak ya? #ups keceplosan

Kamis, 24 November 2016

Aksi 2 Desember…Ayo Makar(yo)



Belakangan beberapa sosial media punyaku lagi rame bahas rencana demo tanggal 2 Desember nanti. Mulai dari FB, Twitter, Instagram. Bahkan, beberapa grup WA juga rame ikutan bahas rencana demo itu sih.
Isinya sih pembelaan dari masing-masing pihak. Baik yang pro ato yang kontra.

 Klo yang pro demo sih bilangnya untuk menyuarakan aspirasi, dan sebagai bentuk dukungan kepada polisi supaya segera nangkep Ahok yang dianggap lancang, dan menistakan agama Islam. Nah, klo yang kontra katanya tuh demo ngancam kebhinekaan di Indonesia. Soalnya yang demo sebagian besar tuh Umat Islam, walaupun dari berbagai daerah di Indonesia, jadi yang lain ngerasa eksistensinya bakalan terancam. Terus, mereka khawatir tuh demo diarahin buat nggagalin Ahok maju Pilkada DKI Jakarta, ama ngejatuhin Presiden Jokowi.

Buat mereka yang mau demo, mereka bilangnya bukan demo, cuman salat Jumat di beberapa ruas jalan yang ada di Jakarta. Nah, bagi yang kontra bilang, siap mengerahkan pasukan buat menghadang mereka yang mau salat Jumat di jalan. Pasukannya pun juga beragam, bahkan sampai ada yang pasukan partikelir, tapi pengen jadi kayak tentara gitu, pakai baju doreng, klo gak salah namanya Banter. Iya paling Banter (Bahasa Jawa, artinya cepat), klo disuruh berantem sesama rakyat sendiri ha ha ha…



https://img.okezone.com/content/2016/11/02/18/1531426/demo-4-november-di-jakarta-jadi-sorotan-media-asing-LnIyeICsqy.jpg
 



Terus ada lagi ormas yang ngakunya paling gede sejagat raya, yang sampai keluarin fatwa, klo salat Jumat di jalan itu gak boleh. Nah sampai segitunya….knp tiba2 muncul fatwa itu bos? Apa dananya baru cair, makanya fatwanya baru keluar?
Ahhhh…sampai segitunya ya?
Tapi entahlah, namanya  politik, ama kebutuhan perut itu emang teman dekat. Makanya gak usah dipersoalin lagi deh.
Kalo aku yg penting bisa ngopi, ama tidur pules aja udah cukup. Ngapain mikir demo2 kayak gitu. Yang mau demo ya monggo, namanya juga orang mau nyampein aspirasinya, masak mau dilarang? Katanya negara menjamin warganya menyampaikan pendapat. Apalagi klo demonya pakai salat Jumat, kan jadi adem men. 

Mengenai katanya ganggu lalu lintas, ah itu sih bisa diakalin pake reyasa lalu lintas. Simple toh?
Terus buat yang nolak ya silakan. Mereka juga punya hak buat ngomong, tapi tetep ndak boleh ngelarang orang lain sih he he…

Jadi sebenarnya persoalan ini simple banget. Intinya sih semuanya saling menghormati, dan gak perlu ada yang ngelarang2. Aku yakin, demonya juga gak bakal sampai ada makar….klo itu sih kejauhan gan. Orang mau salat Jumat kok dituduh makar. Daripada makar, ya mending makaryo atau kerja.
Uda dulu ya guys….ini uda dipanggil istri. Maklum dia lagi hamil, jadi harus kasih perhatian lebih, dan gak boleh nulis kenceng2 katanya, pamali…xixixixi

Senin, 12 September 2016

Doa Jamaah Haji Asal Indonesia Tidak Dikabulkan



Sebelumnya, aku mau ngucapin Selamat Hari Raya Idul Adha bagi yang merayakannya, dan selamat menunaikan ibadah haji, semoga jadi haji yang mabrur. Tapi ngomong-ngomong soal haji, sengaja sih bikin judul tulisan yang agak provokatif. 

Bukan karena apa sih. Sebenernya judul itu lebih kayak sebuah pertanyaan, walaupun gak ada tanda tanyanya. Tapi emang jengkel aja. Jadi awal mula tuh tulisan itu gini gan, kan setiap tahun jamaah haji asal negara kita tercinta ini selalu naik. Bahkan, pemerintah sampai perlu membatasi peminat tuh ibadah, karena saking banyaknya. 

Nah, persoalannya kadang aku mikir gini, dari sekian banyak tuh jamaah haji, apa gak ada yang doain Indonesia ini supaya jadi negara yang kuat, makmur, sejahtera, sama punya pemimpin yang bagus gitu? Kok rasanya dari tahun ke tahun kondisi nih negara hampir sama saja. 

Harga-harga juga mahal, terorisme masih banyak, perusahaan asing juga banyak nguasai aset kita, terus yang tokoh agamanya masih sibuk bertengkar, dan sebagainya. 

Masak sih satupun dari sekian banyak tuh jamaah haji gak ada yang cinta negaranya dan ngedoain Indonesia? Ato jangan2 mereka uda berdoa di depan Ka’bah, tapi doanya masih belum dikabulin?
Tapi kalau belum dikabulin ya kenapa? Padahal yang berdoa uda banyak, malahan ada yang tokoh agama, tokoh parpol, tokoh ormas, pokoknya banyak deh. 

Kadang aku juga penasaran, apa sih yang diucapkan mereka saat berdoa? Ah entahlah, tapi itu memang urusan pribadi mereka ha ha….
Mungkin aja mereka berdoa buat urusan bisnis mereka supaya lancar, dapat jodoh, anak bisa keterima kerja di perusahaan swasta atau BUMN mentereng, terus bisa naik haji lagi, pakai foto-foto selfie lagi. 

Haji emang ibadah yang bisa naikkin kelas sosial, atau untuk profesi. Profesi? Kok bisa? Gini soalnya aku juga pernah denger cerita, kalau di sebuah pulau tertentu, ternyata ada alasan khusus sebagian penduduknya buat naik haji. 

Alasannya, karena mereka pengen jadi penjahat, atau penadah motor curian, atau paling ndak ya bos penjahat lah. Soalnya, kalian jangan harap jadi penjahat yang disegani kalau belum naik haji, atau dipanggil pak haji di pulau itu. 

Tapi bener ndaknya tuh cerita ya ndak tau juga sih, namane aku juga denger cerita dari temenku.
Uda dulu ya gan, aku mau cabut dulu mau ngobrol ama Pak Haji yang uda naik haji 5 kali. 


Foto:
http://klikkabar.com/wp-content/uploads/2016/05/@bimbadmkh2015-akun-panduan-ibadah-haji.jpg

About

Planet Blog

PlanetBlog - Komunitas Blog Indonesia

Indonesian Blogger