Pages

Kamis, 24 November 2016

Aksi 2 Desember…Ayo Makar(yo)



Belakangan beberapa sosial media punyaku lagi rame bahas rencana demo tanggal 2 Desember nanti. Mulai dari FB, Twitter, Instagram. Bahkan, beberapa grup WA juga rame ikutan bahas rencana demo itu sih.
Isinya sih pembelaan dari masing-masing pihak. Baik yang pro ato yang kontra.

 Klo yang pro demo sih bilangnya untuk menyuarakan aspirasi, dan sebagai bentuk dukungan kepada polisi supaya segera nangkep Ahok yang dianggap lancang, dan menistakan agama Islam. Nah, klo yang kontra katanya tuh demo ngancam kebhinekaan di Indonesia. Soalnya yang demo sebagian besar tuh Umat Islam, walaupun dari berbagai daerah di Indonesia, jadi yang lain ngerasa eksistensinya bakalan terancam. Terus, mereka khawatir tuh demo diarahin buat nggagalin Ahok maju Pilkada DKI Jakarta, ama ngejatuhin Presiden Jokowi.

Buat mereka yang mau demo, mereka bilangnya bukan demo, cuman salat Jumat di beberapa ruas jalan yang ada di Jakarta. Nah, bagi yang kontra bilang, siap mengerahkan pasukan buat menghadang mereka yang mau salat Jumat di jalan. Pasukannya pun juga beragam, bahkan sampai ada yang pasukan partikelir, tapi pengen jadi kayak tentara gitu, pakai baju doreng, klo gak salah namanya Banter. Iya paling Banter (Bahasa Jawa, artinya cepat), klo disuruh berantem sesama rakyat sendiri ha ha ha…



https://img.okezone.com/content/2016/11/02/18/1531426/demo-4-november-di-jakarta-jadi-sorotan-media-asing-LnIyeICsqy.jpg
 



Terus ada lagi ormas yang ngakunya paling gede sejagat raya, yang sampai keluarin fatwa, klo salat Jumat di jalan itu gak boleh. Nah sampai segitunya….knp tiba2 muncul fatwa itu bos? Apa dananya baru cair, makanya fatwanya baru keluar?
Ahhhh…sampai segitunya ya?
Tapi entahlah, namanya  politik, ama kebutuhan perut itu emang teman dekat. Makanya gak usah dipersoalin lagi deh.
Kalo aku yg penting bisa ngopi, ama tidur pules aja udah cukup. Ngapain mikir demo2 kayak gitu. Yang mau demo ya monggo, namanya juga orang mau nyampein aspirasinya, masak mau dilarang? Katanya negara menjamin warganya menyampaikan pendapat. Apalagi klo demonya pakai salat Jumat, kan jadi adem men. 

Mengenai katanya ganggu lalu lintas, ah itu sih bisa diakalin pake reyasa lalu lintas. Simple toh?
Terus buat yang nolak ya silakan. Mereka juga punya hak buat ngomong, tapi tetep ndak boleh ngelarang orang lain sih he he…

Jadi sebenarnya persoalan ini simple banget. Intinya sih semuanya saling menghormati, dan gak perlu ada yang ngelarang2. Aku yakin, demonya juga gak bakal sampai ada makar….klo itu sih kejauhan gan. Orang mau salat Jumat kok dituduh makar. Daripada makar, ya mending makaryo atau kerja.
Uda dulu ya guys….ini uda dipanggil istri. Maklum dia lagi hamil, jadi harus kasih perhatian lebih, dan gak boleh nulis kenceng2 katanya, pamali…xixixixi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

About

Planet Blog

PlanetBlog - Komunitas Blog Indonesia

Indonesian Blogger