Pages

Minggu, 11 Oktober 2015

Generasi 90 an lah Yang Harus Bertanggungjawab





Sumber Foto: www.ayosebarkan.com
Belakangan sering banget berseliweran di FB, Instagram, Twitter, Path pokoknya medsos lah, berbagai meme yang nunjukkin betapa seramnya kehidupan generasi muda saat ini. #tssaahh…

Ukuran yang mereka gunain sih gampang aja, dari berbagai  macem tayangan televisi yang ada saat ini. Mulai dari sinetron Ganteng-Ganteng Sering Gila, lalu acara musik alay di pagi hari. Terus mereka ngebandingin ama tayangan televisi tahun 90 an, apalagi pas hari minggu, yang waktu itu banyak banget tayangan buat anak-anak. 

Ada kartun, lalu film Ksatria Baja Hitam atau Kamen Rider Black, Dragon Ball, terus banyaknya video klip buat anak-anak. Belum lagi anak-anak zaman sekarang jarang banget maen di luar, dan tergantung ama gadget. So mereka nganggap generasi yang ada di atas era 2010 an ke atas jauh dari bahagia.

Tapi gini sih gan, aq cuman mau ngajak kamu mikir dikit,kamu…kamu…iya kamuu….yg pernah nyakitin aq (apa sih anak ini -____-). Gini deh,kira-kira yang bikin semua tuh acara di tv siapa?ato gampangannya, usianya berapa? 

Yakin deh,rata-rata mereka yang kerja di tuh berbagai stasiun tv yang kita anggap nyampah itu usianya antara 25 sampai 30 tahunan. Artinya apa? Artinya mereka yang kerja di sana, atau para krunya adalah mereka yang gede atau minimal lahir di era 90 an yang kalian banggain. Berarti dalam hal ini ada yang salah kan dengan era 90 an itu?

Saya sendiri sampe sekarang masih bingung, kenapa generasi yang mengklaim dirinya paling bahagia karena lahir pada era teknologi, dan nilai tradisional bisa hidup rukun, bisa membuat acara atau kondisi yang mengakibatkan generasi di bawahnya bertindak bodoh, atau minimal kebodoh-bodohan. Klo ndak gitu ya seolah-olah bodoh lah he he…

Tapi tentunya kita juga ndak bisa semata2 nyalahin itu karena mereka lahir di era 90an. Sama kayak kita sebenarnya ndak bisa ngeklaim generasi 90an itu genasi yg paling bahagia,walopun itu juga hak kalian sih he he. 

Sebenarnya ada banyak faktor yang cukup berpengaruh sih. Yang paling gampang tuh faktor kepentingan uang. Diakui ato ndak, televisi uda lama masuk jaringan industrialisasi media. Yang namanya industri jelas butuh uang gan. Stasiun tv klo g dpt iklan,terus dia nggaji pegawainya tuh uang dari mana? Perusahaan iklan jelas butuh iklannya ditonton, nah dia pasti masang iklan di acara yang paling digemari ama penonton. Sedangkan masyarakat kita lg demen2nya nonton acara yang model sinetron Ganteng-Ganteng Sering Gila, atau acara musik alay. Jadi ndak salah juga sih.

Terus soal banyaknya anak kecil yang pegang gadget,pertanyaan gampangnya gini,”lha yg jadi orang tua tuh anak siapa?”.Rata2 bapaknya kan usianya masih sekitar 28 ampe 35 an,jelas mereka orang-orang yang pernah hidup di era 90an juga. Lagian juga,klo kalian ndak mau mereka mainan gadget,kenapa juga mesti beliin mereka gadget?

Lalu ada pertanyaan lagi,”klo ndak diturutin, tuh anak2 bakalan nangis,terus gimana dunk?”. Ya gampang aja gan, didik aja mereka dengan cara era 90 an. Dimana waktu itu orang tua kita tentunya masih bersikap tegas ama anak2nya klo berbuat salah,dan sering banget kita jumpai ada sejumlah orang tua yang mukul anaknya,tentunya yg gak sampe kebangetan mukulnya,buat ndidik anak2 mereka.

Klo zaman sekarang? Boro-boro kalian mukul anak kalian buat ndidik,marah aja mungkin uda pada jarang. Malah yg ada sekarang lomba saling manjain anak.Yg paling keliatan sih misalnya anak kalian nabrak pintu,pasti yg disalahin pintunya.”Uhhh pintunya nakal,dipukul dulu ya….uh nakal..nakal…pintunya uda nyakitin kesayangan bunda…”. Bener kan?

Tapiwalopun gitu,aq yakin deh suatu saat generasi yang ada di bawah kita nanti pasti bakalan lebih baik. Makanya,itu semua tergantung dari gimana kita nyikapinya,dan ndidik mereka. Klo misalnya cara ndidik kita bener, yakin deh mereka pasti juga bakalan ngerasa generasi yang paling bahagia,dan sangat berterima kasih ama kedua ortunya yang merupakan generasi era 90 an.

Jumat, 15 Mei 2015

Percaya Media Ato Dukun?

Media buat zaman sekarang emang sulit banget dilepasin dari kehidupan masyarakat. Tiap hari kita mau gak mau mesti nelan apa yang disampein ama media. Baik karena kita sendiri yang nyari beritanya, ato secara ga sengaja kita nerima tuh informasi.
Masyarakat juga semakin banyak yang sadar klo gak semua berita yang ditayangi di media itu bener. Mereka uda mulai kritis, bahkan kadang-kadang mengklarifikasi kebenaran tuh berita dengan sumber berita lainnya. Tujuannya ya buat mastiin berita itu bener ato salah.
Biasanya, sikap kritis masyarakat terhadap berita muncul buat berita-berita yang bersifat negatif. Klo gak gitu, berita itu dianggap agak miring terhadap kelompok, ato orang yang diidolain. Misalnya, aku yang selalu berusaha klarifikasi klo ada pemberitaan miring soal JKT48 ato Juventus. Jadi klo ada berita jelek soal Juve ama JKT48 khususnya dek Melody, pasti deh uda aku bully tuh medianya. (Pendukung garis keras dek Melody).
Sikap kritis juga muncul waktu ada berita baik soal orang-orang yg gak kita sukai. Misalnya, klo ada berita bagus soal artis2 Korea (ngerasa kalah bersaing soal ketampanan aja sih), rasane sikap kritisku langsung muncul. Bahkan, karena terlalu kritisnya, selain klarifikasi dengan baca pemberitaan dari media lain, rasane juga pengen nendang wartawannya, ato bakar korannya :#ketawasadis :D
Sayangnya, sikap kritis itu gak muncul pas ada berita baik soal orang-orang yang emang kita anggap baik. Kita seringkali kehilangan daya kritis kita (tsssaaahh…..) waktu idola kita dibaik-baikkin ama pemberitaan media.
Contohnya klo ada media yg nulis dek Melody, ato dek Pevita Pearce itu cakepnya gak ketulungan, aku langsung percaya aja. Padahal tuh berita kan belum tentu bener ye? Walopun emang 100% bener. Gmn sih? Kok jadi absurd gini?
Ato mungkin klo yg agak serius, yaeelaah….baru sekarang seriusnya ternyata, misalnya buat warga Surabaya ada pemberitaan bagus soal kinerjanya Bu Risma, pasti deh langsung percaya semua. Dari survei yang aku lakuin secara ngasal, lebih dari 98% orang Surabaya pasti langsung manggut-manggut setuju, dan membenarkan waktu kinerja Bu Risma dipuji-puji ama media. Padahal kan belum tentu tuh berita bener.
Masalah ini pernah aku tanyain ke sejumlah mahasiswa dari Surabaya dan luar kota waktu aku diundang diskusi ama mereka. #eksis jeh. Aku tanya ke mereka, “Sampeyan tau kinerja Bu Risma itu bagus dari mana?”. Rata-rata mereka jawabnya dari media, walopun ada sebagiannya yang jawab dia tahu dari dukun dan makhluk ghoib. -____-
Nah, buat yang jawab infonya dari dukun n makhluk ghoib aku no komen deh, soalnya diskusi itu cuman buat makhluk kasat mata. Tapi buat yg jawab dari media, anda berntung krn dapat respon dari pemuda paling ganteng dari pinggiran Kali Jagir.
Waktu itu aku tanya ke mereka lagi, dari mana mereka tahu klo berita itu bener, dan kenapa percaya gitu aja? “Padahal kan selama ini mahasiswa itu dikenal sebagai kelompok orang-orang kritis, tapi kenapa percaya aja ama berita media?” Dapet pertanyaan itu, mereka tambah bingung lagi.
Tapi aku juga dpt pertanyaan yg berkaitan ama masalah itu, yg gak kalah bikin bingung gan. “Kalo gitu kita mesti percaya siapa donk?” #nahloe


Sabtu, 03 Januari 2015

Mengenal Budaya "Susulan"






foto: rightpath.co


"Waduh Kok Onok Susulan?"

Mereka yang hidup di era 90 an dan sebelumnya, pasti tau apa arti kalimat itu. Bagi sebagian masyarakat Jawa, mendengar kata “susulan” pasti hatinya langsung berdebar kayak menantikan kenaikan BBM. 

Coz, kalo denger kata itu, mereka pasti bilang kayak gini,”susulan? Sopo sing mati yo?”. Tau artinya? Oke deh klo gak ngerti, kira2 gini terjemahannya,”Susulan? Siapa yang mati ya?”.
Yap, budaya “susulan” memang selalu identik dengan kematian. Biasanya, hal itu dilakuin ama keluarga, atau kerabat dekat, dan orang yang masih punya hubungan dekat deh. Contohnya, orang tua, sodara, atau teman. 

Budaya “susulan” itu klo diterjemahin ke Bahasa Indonesia memang agak susah. Mungkin kurang lebih artinya member kabar atau ngabari, walaupun bisa juga diartikan menyusul sodara dan memberikan kabar. 

Sebenarnya aq ndak tau apa “susulan” itu bisa berarti aktivitas lainnya. Tapi sejauh yang aku tahu emang selalu identik ama pemberian kabar tentang kematian. Budaya itu muncul karena keterbatasan alat komunikasi pada zaman dulu. Bayangin aja, berapa orang yang punya hp? Jangankan hp, telpon rumah aja masih jadi barang mewah di era 90 an, menyita kekaguman orang sekampung. “Wuiiihhhh Pak Zaenal uda punya telpon rumah lho sekarang, tapi dia mau telpon siapa ya? Kan sodara dan temannya ga ada yang punya telpon,”. Nah lho….

Mereka yang ditugasi juga rela menempuh jarak yang jauh banget gan. Belum lagi, mereka juga msh harus nanggung resiko klo sodara yang mau dikabarin itu g ada di rumahnya. Pasti mereka bakalan nungguin sampai tuh orang ada di rumah, ato klo gak gitu beritanya ya jadi basi deh gan.

Jumat, 02 Januari 2015

Negeri Para Pemalas, Terlalu Banyak Tanggal Merah



 foto: dentistry.unsoed.ac.id


Kita uda masuk tahun 2015 gan. Itu artinya kita uda ninggalin tahun 2014. Yaelah….yaiya lah….
Nah, sebenarnya tahun 2015 ini g ada yang special juga sih kayaknya. Cuman, awal2 masuk tahun 2015 kita uda disuguhin 2 tanggal merah yang hampir berdempetan, tanggal 1 yang karena awal tahun baru jadi tanggal merah, dan 3 Januari yang karena Maulid Nabi. 

Aku baru sadar klo tanggal 3 Januar itu tangal merah juga karena dikasih tahu tukang kirim paket. Soalnya Jumat tanggal 2 Januari malam dapat telpon dari jasa kiriman paket yg super lelet J*E, katanya kirimannya mau dikirim ke rumahku Senin tanggal 5 Januari (padahal uda dikirim dari took online tanggal 27 Desember, dan cuman dari Gresik-Surabaya). Aku tanya, “knp gak besok atau tanggal 3 Januari aja?”. Tuh tukang paketan bilang, klo tanggal 3 itu tanggal merah, karena ada Maulid Nabi. Yaelah…baru lupa aku. Soalnya g pernah liat tanggal merah ato ndak. 

Beruntunglah kalian hidup yg di Indonesia gan, karena banyak banget tanggal merahnya. Tuh yg anak sekolah, karyawan (kecuali wartawan he he), PNS dan sebangsanya pasti girang banget ama Indonesia dan tahun 2015. 

Gimana gak coba, soalnya tahun ini setidaknya ada 16 tanggal merah. Mulai dari yang sifatnya keagamaan, sampai yang sifatnya seremonial. Jumlah itu belum lagi ditambah sama jumlah hari Minggu nya yang ada 52. Jadi jumlah liburnya secara total ada 68 hari. Itu belum lagi klo ditambah ada aturan cuti bersama, dan sebagainya. Tambah panjang juragan……

Aku gak tahu, yang kayak gitu mesti disyukuri ato jadi bencana (lebayy), coz orang di negara kita seolah2 seneng banget ama tanggal merah, dan banyak pemalasnya.wuiihhh...provokasi :D. Emang tanggal merah sih asyik buat sebagian orang, yang artinya libur dan males2an day. Tapi buat sebagian lainnya mengganggu. Misal jasa pengiriman paket, klo selalu ketemu tanggal merah, berarti pengirimannya bisa lama. .

Tapi ya mau gimana lagi? Emang beginilah Indonesia, selamat menikmati banyaknya tanggal merah di negeri ini dan tahun ini gan!!!!!

About

Planet Blog

PlanetBlog - Komunitas Blog Indonesia

Indonesian Blogger