Pages

Selasa, 26 Juli 2011

Forum Ini Apa Namanya Ya???

Selasa malam tanggal 26 Juli 2011 bener-bener jadi malam yang bersejarah. Di sebuah rumah makan deket kampus B Unair, malem itu bener-bener jadi ajang reuni bagi para mantan anggota SKI FISIP UNAIR atopun anggota SKI FISIP UNAIR yang uda mendekati masa-masa pensiun di kampus.

Mulai dari angkatan 2001 ampe angkatan 2008 diundang semua ama panitia. Acara itu sekaligus juga buat ngerayaain lulusnya Indra IIP 06, Ubayd 07, dan Mbak Atus IIP 07. Oya, selamat juga buat nama terakhir, Mbak Atus yang uda jadi wisudawan terbaik FISIP UNAIR. Bener-bener bikin bangga keluarga besar SKI FISIP UNAIR bangga deh :D

Bener-bener seneng banget waktu itu suasananya. Kumpul bareng orang-orang yang dulu pernah ngukir sejarah bersama, yang sering bikin jengkel “orang-orang kampus” gara-gara ulahnya yang “sedikit pemberontak”.

Tapi, selain ajang reuni en syukuran lantaran lulusnya beberapa orang tadi, acara itu juga buat ngerancang sebuah forum yang dibentuk buat ngewadahin alumnus FISIP yang uda masuk dunia pasca kampus. Ya supaya mereka ndak kerepotan cari kerja, karena kita ndak pengen alumnus-alumnus yang dari SKI FISIP UNAIR harus berjalan “menjual ijazahnya”. Tentunya jangan sampe mereka ngelakuin hal itu, karena mereka adalah orang-orang besar yang pernah dilahirkan jaman di negeri ini, seharusnya tenaga merekalah yang diincar oleh banyak perusahaan ato instansi. Selain itu, forum itu rencananya juga bisa dimanfaatin buat ngebantuin adek-adeknya yang masih ada di SKI FISIP UNAIR, khususnya sih bantuan financial, he he he.

Forum itu bisa juga buat jadi ajang koordinasi antar alumnus SKI FISIP Unair atopun dengan adek-adeknya yang masih ada di SKI FISIP Unair. Misal, ada mantan kader SKI FISIP UNAIR yang nikah, terus punya anak, nyunatin anaknya ato yang lainnya deh. Melalui forum itu juga, kita juga punya rencana buat mendirikan usaha yang didalamnya banyak alumnus dari SKI FISIP UNAIR. Ya seperti yang uda aku ungkapin tadi, supaya alumnus dari SKI FISIP UNAIR gak sibuk cari kerja, karena mereka gak layak jadi orang yang ngelamar kerja, justru merekalah yang layak buat dilamar ama perusahaan-perusahaan besar ato instansi besar. Tujuan laen dari ngebentuk usaha bersama tadi sekaligus juga buat ngalahin dominasi dari berbagai perusahaannya si “Ical”. Soale sumpek banget bro, liat Indonesia ini didominasi ama orang kayak gitu. Lho…lho…kok tembus “Si Ical” segala? Sorry itu cuma selingan aja, he he he.

Nih fotonya gan. Liat yang pake baju item dan berkacamata, kayake keren banget tuh orang :D

Nah, tapi ampe sekarang kita masih belum nemu apa nama forum itu. Waktu itu uda ada yang ngusulin namanya. Tapi dengan penuh rasa hormat, kayake tuh nama uda lumrah dan pasaran banget bro, jadinya ya sorry aja usul anda tertolak he he he (sorry buat yang uda ngusulin nama, just kidding gan :D ). Harapannya sih dengan nama itu, kita bisa munculin kebanggan sebagai anggota SKI FISIP Unair dan alumnusnya, terus juga bisa masih bisa mertahanin kesan “pemberontaknya”. Karena bagaimanapun juga en dimanapun juga, SKI FISIP UNAIR termasuk alumnusnya itu sering banget dikenal orang-orang yang suka mberontak, ndak mudah tunduk pada sistem, dan uda biasa ngomong blak-blakan (kayak iklannya Ax*s he he he). Ada yang punya usulan nama? (Tapi jangan ampe bikin aku muntah gara-gara usulan nama kalian ya :D )

Kamis, 21 Juli 2011

Puisi Sandal Jepit

Puisi aku tulis, lantaran aku dituduh suka menulis puisi (lha terus masalah dan hubungannya apa?). Aku nulis puisi ini juga gara-gara miris melihat semakin terkikisnya eksistensi sandal jepit oleh kemajuan jaman (tssaaaaahhhh.....).

Oke, langsung aja nikmatin nih puisi, ga usah banyak cingcong gan :D

Sandal jepit, oh sadal jepit

Kau selalu menemani hari-hariku

Di kala suka dan duka, kau selalu ada

Tak peduli siang ataupun malam



Sandal jepit,

Jasamu sungguh besar dalam hidupku

Kau selalu menemaniku kemanapun aku melangkah

Ke kampus, warnet, Masjid, bahkan ke WC,

Dimanapun itu, aku selalu melangkah bersamamu



Sandal jepit,

Mengapa orang memandangmu sebelah mata

Security kantor, penjaga perpus, ataupun satpol PP, selalu menghinamu

Mengapa mereka selalu melarangmu masuk ke kantor mereka

Adakah yang salah dengan dirimu,

Apakah karena hargamu yang hanya 10000 perak saja kau dilarang masuk

Kenapa kau begitu direndahkan oleh mereka,

Apakah dirimu salah jika hargamu hanya 10000 perak saja

Bukankah hanya dengan harga yang murah itu, kau justru punya harga diri yang tinggi

Dengan harga yang murah itu, kaum miskin sanggup membelimu

Kau tidak pandang bulu mau melindungi telapak kaki siapa saja

Mulai dari tukang sapu, hingga presiden, kau tak membedakannya

Lalu, atas dasar apa mereka memandangmu rendah

Padahal mereka juga sering menggunakan jasamu



Sandal jepit,

Aku mungkin tau bagaimana perasaanmu

Kau mungkin marah, sedih, bahkan menangis

Jasamu besar, tapi kau selalu dihinakan



Sandal jepit, Oh sandal jepit

Kau inspirasi bagi mereka yang tertindas

Simbol perlawanan terhadap kemapanan

Simbol jejak-jejak langkah kaum dhuafa



Sandal jepit,

Meskipun karetmu telah putus, dan tubuhmu habis terkikis,

Tapi memoriku kepadamu takkan putus,

Dan waktu tak akan mampu membuat jasamu terkikis

Terima kasih sandal jepitku

Rabu, 20 Juli 2011

Ini Toko Bajunya Manusia!!!

Ini salah satu sebab yang bikin aku males buat beli baju. Gara-gara dialog ini, aku mengalami trauma berat buat beli baju, apalagi ngajak ibuku (halah….lebayy….)

Aku : Wah kayake ndak ada yang muat nih

Ibuku : Badanmu tambah melar aja, makanya diet donk

Aku : Uda diet, sekarang aja makanku uda berkurang, yang biasanya ampe empat kali, sekarang cuma tiga kali (halah…jadi selama ini makannya empat kali :D)

Ibuku : Masih makan tiga kali itu dinamakan berkurang ya?

Aku : Ya iyalah….

Lagian, toko segede gini, kenapa ndak ada baju yang muat sama aku ya? Toko macam apaaaa iniii?

Ibuku : Lho belum tau ta? Ini kan toko baju untuk manusia!!!

Aku : Maksudnya apa nih?

Ibuku : Ukuranmu kan bukan ukuran manusia….

Aku : What the heck???!!!!!!

Rabu, 13 Juli 2011

Kalah Level Ama Tukang Parkir!!!

Waktu itu, pulang kerja aku langsung ke Toko Buku di daerah Pucang. Gak usahlah aku sebutin toko bukunya. Lagian enak banget nongkrong gratis di blog ku!!! Emangnya blog ku blog apaan??? He he. Bay de wei, sebenere toko buku adalah tempat yang seharuse gak boleh aku kunjungin di saat tanggal tua, soale bisa semakin menghancurkan kondisi keuanganku :D

Di toko buku itu aku belanja beberapa barang. Yak lumayan nguras kantong sih. Ini beberapa barang yang aku beli di toko buku itu:

1. Novel “Drama Mangir” tulisannya Pram

2. Document keeper. Aku bingung ama nama barang yang satu ini, ada yang nyebut document keeper, terus ada juga yang nyebut “document folder”. Tapi whatever lah, gak penting juga debat masalah ini, masih banyak masalah lain dari bangsa ini yang perlu diselesaiin daripada masalah barang yang satu ini. Tsssaaaaahhhhhh…….kayak omongannya aktivis aja

3. Lem kertas jenis cair yang dalam botol

4. Stiker Juventus. Karena aku Juventini, jadi ya wajiblah buat beli stiker ini. Nah sekarang stikernya uda aku tempel di laptop. Wahhhh….lepi ku jadi cakep en keren kayak orangnya nih..Glekh!!!!

5. Stiker Nobita. Sebenere waktu itu ada stiker Doraemon juga, tapi berhubung uda banyak yang punya stiker Doraemon, jadinya aku pilih yang Nobita aja deh. Lagian aku ama Nobita juga sama-sama pake kacamata, jadi kayak semacam ada chemistry gitu. Gak nyambung ya kayaknya?

Oke, abis belanja aku langsung ke kasir buat bayar semua barang itu. Nah pas abis bayar itu, aku dapet kembalian uang logam 1000 Rupiah. Waktu itu aku masih bingung, aku kira itu koin buat maen game semacem di Time Zone gitu. Ternyata kata orange itu uang logam 1000 Rupiah baru.

Nah, waktu pulang ke rumah, aku cerita ke ibu ku kalo aku punya uang logam baru 1000 rupiah. Tapi ternyata ibuku malah ngomong kayak gini, “ndesooo, aku wes nduwe. Wingi oleh teko Cak Mat tukang parkir”.

Ngerti gak? Kalo gak ngerti, aku terjemahin deh. “Desa (kayake gak enak banget yah? Oke deh ganti aja dengan kata “Udik), Aku sudah punya. Kemaren uda dapet dari Cak Mat tukang parkir.

Yahhhh….,,,,ternyata aku uda jauh ketinggalan. Ternyata aku masih kalah update ama ibuku, bahkan tukang parkir depan rumahku soal uang baru ini.

Oke deh, sampai disini dulu tulisan gak penting ini. Aku tau kalian pasti bakalan kecewa lantaran baca tulisan ini. Sorry uda buang waktu kalian….Ciaooo. :D


Buat mempermudah visualisasi, nih aku kasih gambarnya. Sorry aku download dari http://1.bp.blogspot.com/_SrlfBuMd_HQ/TEZYCw0R20I/AAAAAAAAACc/rzV23W1JOt4/s1600/1000.jpg , soale laptopku agak resek kalo buat upload gambar dari hardisk

Selasa, 05 Juli 2011

Untukmu Para Sopir Angkot

Beberapa hari ini aku punya kebiasaan baru yang kayake buat sebagian orang kedengarannya aneh. Soale aku yakin banget jarang ada orang yang punya kebiasaan kayak aku ini. Yak, aku seneng banget merhatiin angkot-angkot yang lewat di depan rumahku. Tuh aneh kan? Kalo bukan orang aneh, pasti gak bakalan punya kebiasaan kayak gini. Orang pasti ngira aku orang yang gak punya kerjaan.

Dari hasil pengamatan dan penelitianku itu, (ciieeeee…liat angkot aja pake dikatain pengamatan dan penelitian) aku berhasil menemukan sebuah fenomena yang layak untuk dicermati. Ternyata, jumlah penumpang angkot akhir-akhir ini semakin menurun. Hal ini terbukti dari seringnya angkot yang lewat depan rumahku dalam keadaan penumpangnya cuman dikit, bahkan kadang-kadang kagak ada sama sekali, cuma ada sopirnya doank.

Uda gitu, aku denger-denger juga, baru-baru ini tuh para sopir angkot mesti nge remaja in (sengaja aku pisah tulisannya, biar enak bacanya) angkotnya yang umurnya uda 5 tahun keatas. Jadi anggap aja angkot yang keluaran tahun 2005 keatas uda kagak boleh lagi beroperasi di jalanan di Kota Surabaya ini bro. Katanya kalo tetep aja operasi, mereka bakalan ditangkep ama DLLAJ (cari tau aja di google apa itu DLLAJ). Cara nge remaja in nya gimana? Mereka mesti beli mobil baru lagi yang usianya kurang dari 5 tahun. Caranya terserah deh, mau kontan ato kredit DLLAJ kagak ngurus, yang penting baru. Buat beli mobil baru itu, dana yang harus dikeluarin ama mereka yang punya angkot sekitar ratusan juta. Kalo mau kredit, uang mukanya sekitar 45 Juta. Gillaaaaaaa!!!! Dapet dari mana man tuh sopir angkot duit sebanyak itu? Uda angkot pada sepi penumpang, masih aja dipalakin. Tapi emang begitulah nasib sopir angkot, seolah-olah kagak pernah lepas ama yang namanya himpitan hidup. Nasib…nasib… (sok ikutan prihatin.com)

Tapi, kita harus inget ama yang uda diomongin ama Syahrir, kalo kita gak boleh ngutuk kegelapan, tapi mesti nyalain lilin. Jadi kita mesti ngasih saran konkret buat para sopir angkot yang telah berjasa mengantarkan kemanapun kita pergi sewaktu kita ndak ada motor ato kendaraan pribadi (asal jauh dekat 3000 rupiah sih…).

Nah ini beberapa hasil semedi yang aku lakuin buat nemuin solusi dari masalah sopir angkot ini.

Pemberian Fasilitas Kepada Penumpang

Kira-kira apa yang ada di kepala kita waktu naek angkot? Uda panas, jalannya lambat banget gara-gara nungguin penumpang yang laen. Uda gitu, kadang kalo pas bareng naeknya tukang ikan, beeeeuuuuuhhh bisa dibayangin deh baunya kayak apa?

Nah supaya penumpang merasa nyaman di angkot, seharuse pemilik angkot harus menyediakan fasilitas yang memadai untuk penumpang. Misal, tuh angkot dikasih AC, full music, tv, majalah buat jaga-jaga kalo ada penumpang yang lagi bosen, tempat duduk yang bisa diselonjorin buat tidur, terus ada kamar mandi, makan gratis sekelas hotel bintang lima. Pasti deh kalo ditambahin fasilitas-fasilitas kayak tadi, pasti bakalan banyak orang yang naek angkot, asalkan bayarnya tetep 3000 rupiah aja. Tapi dijamin Surabaya pasti bakalan bersih dari angkot yang kayak gitu, soale ya gak bakalan ada pemilik angkot yang mau ngelakuin usulan gila kayak gitu. Uda fasilitasnya seabrek kayak pesawat gitu, bayarnya cuma 3000 rupiah aja. Terus akhirnya mereka ngomong kayak gini, sambil niruin gaya salah satu iklan ice cream, “3000 dapet apa ya?”

Pelayanan Yang Ramah

Harus aku akuin juga kalo aku sebenere males juga naek angkot. Salah satu hal yang bikin aku males naek angkot itu kadang sopire galak banget, apalagi kadang ditambah penampilan yang serem, misale rambut gondrong, bertattoo, giginya kuning, mata merah, badan ama upilnya gede banget (ini sopir angkot ama preman pasar?). Kalo ndak percaya, coba aja kalian naek angkot, terus bayarnya kurang. Pasti deh langsung orange nguber kalian en bawain kunci inggris buat ngepruk kalian (kayake terlalu berlebihan).

Terus, kadang kita juga sering banget naek angkot, tapi waktu belum nyampe di tujuan, eh malah uda diturunin di tengah jalan. Alasannya banyak banget waktu mau nurunin kita, alasan sepi lah, mau pulang lah, tempatnya jauh lah. Lha kalo kayak gitu, kenapa ndak ngomong dari tadi aja?

Nah, seharuse sopir angkot kudu bisa merubah image itu. Misal, waktu narek angkot, mereka kudu make pakaian yang rapi, wangi, sepatu pantofel, plus kalo perlu pake dasi en tanda pengenal juga. Terus, sepanjang perjalanan, sopir angkot juga wajib selalu senyum ama penumpang, en gak boleh masang muka yang gak enak buat diliat (bussyyeeeetttt, ini sopir angkot apa sopir taksi?).

Kalo perlu, di angkot itu juga disediain semacam pramugari kayak di pesawat-pesawat itu. Kan enak tuh, misale kita naek angkot, terus sopirnya uda rapi, wangi, terus ada pramugarinya. Bener-bener manteb gan :D

Pengisian Data Base Penumpang

Selain servis yang memuaskan, untuk menjaring kembali supaya penumpang naek angkot mereka lagi, penumpang kalo bisa juga diwajibin ngisi database. Misalnya, nama, profesi alamat, email, HP, terus biasanya naeknya dimana, jam berapa biasanya naek angkot.

Jadi mungkin kayak gini nanti datanya:

No

Nama

Profesi

Alamat

Email

HP

1

Sugimin

Tukang ikan

Jagir Wonokromo Gang Buntu, no 76 Surabaya

sugimin_ikansegar@yahoo.com

08575789xxx

2

Mat Thohari

Tukang Rombeng

Dupak Masigit DKA, no 10 Surabaya

thohari_rombengjaya@yahoo.co.id

081709567xx

Data base itu nanti bisa digunain buat pemasaran yang masif ke para penumpang

Pemasaran Yang Masif

Nah ini langkah yang paling penting dilakukan oleh para supir angkot kalo pengen angkotnya laku. Mereka mesti nggencarin yang namanya pemasaran. Misalnya, dengan nyebar-nyebarin brosur, ato ngiklanin angkot mereka. Ya persis kayak caleg kampanye gitulah.

Ato sekarang kan uda jamannya serba online, jadi gak ada salahnya kalo mereka masarin angkot mereka di dunia maya, kayak bikin Facebook, Twitter, ato Fan Pages di FB. Terus kalo perlu bikin group di FB, en ngadain diskusi di group itu seputar masalah ke angkot an. Wah dijamin pasti bakalan rame deh, bukan angkotnya, tapi FB ato twitternya maksudnya, he he he.

Selain FB ama twitter, SMS Center kayake juga perlu dipake buat strategi pemasaran. Misalnya, melalui SMS Center, sopir angkot nyebarin ucapan terima kasih kepada penumpang yang uda naek angkotnya. Pasti deh tuh penumpang bakalan seneng en terharu banget soale uda dapet SMS dari sopir angkot. Halahhh…lebay banget.

Kampanye Gerakan Kembali Ke Angkot

Kampanye perlu banget dilakuin para pengelola dunia per angkot an, untuk mengembalikan kesadaran masyarakat supaya naek angkot (emang selama ini masyarakat gak sadar ya? :D). Banyak sekali kampanye yang bisa dilakukan, misale dengan kampanye “Go Green”. Kira-kira bunyi kampanye ke masyarakatnya kayak gini, “dengan naek angkot, anda akan menghemat penggunaan sumber daya energy kita. Selamatkan bumi ini dengan naek angkot. Hidup angkot….hidup angkot!!!!”

Ato dengan persuasi untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Misal, “Dengan naek angkot, maka anda akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat kecil, menyelamatkan ekonomi wong cilik, pro terhadap kesejahteraan kaum proletar dan rakyat miskin kota”. (Lha, ini sopir angkot ato aktivis? )

Oke, moga-moga aja masukan-masukan tadi bermanfaat banget buat para sopir angkot, gak cuman yang ada di Surabaya aja, tapi diseluruh belahan dunia ini (Kayake di luar negeri gak ada angkot ya, he he he). Tapi para sopir angkot tadi juga gak bakalan gila en mau ngelakuin saranku tadi. Soale gak mungkin en gak masuk akal banget, he he he. Oke deh, yang penting tetep semangat aja deh untuk para sopir angkot. Ingat, “Sopir angkot bersatu tak bisa dikalahkan!!!”. Kayak mau demo aja :D

About

Planet Blog

PlanetBlog - Komunitas Blog Indonesia

Indonesian Blogger