Pages

Sabtu, 03 Januari 2015

Mengenal Budaya "Susulan"






foto: rightpath.co


"Waduh Kok Onok Susulan?"

Mereka yang hidup di era 90 an dan sebelumnya, pasti tau apa arti kalimat itu. Bagi sebagian masyarakat Jawa, mendengar kata “susulan” pasti hatinya langsung berdebar kayak menantikan kenaikan BBM. 

Coz, kalo denger kata itu, mereka pasti bilang kayak gini,”susulan? Sopo sing mati yo?”. Tau artinya? Oke deh klo gak ngerti, kira2 gini terjemahannya,”Susulan? Siapa yang mati ya?”.
Yap, budaya “susulan” memang selalu identik dengan kematian. Biasanya, hal itu dilakuin ama keluarga, atau kerabat dekat, dan orang yang masih punya hubungan dekat deh. Contohnya, orang tua, sodara, atau teman. 

Budaya “susulan” itu klo diterjemahin ke Bahasa Indonesia memang agak susah. Mungkin kurang lebih artinya member kabar atau ngabari, walaupun bisa juga diartikan menyusul sodara dan memberikan kabar. 

Sebenarnya aq ndak tau apa “susulan” itu bisa berarti aktivitas lainnya. Tapi sejauh yang aku tahu emang selalu identik ama pemberian kabar tentang kematian. Budaya itu muncul karena keterbatasan alat komunikasi pada zaman dulu. Bayangin aja, berapa orang yang punya hp? Jangankan hp, telpon rumah aja masih jadi barang mewah di era 90 an, menyita kekaguman orang sekampung. “Wuiiihhhh Pak Zaenal uda punya telpon rumah lho sekarang, tapi dia mau telpon siapa ya? Kan sodara dan temannya ga ada yang punya telpon,”. Nah lho….

Mereka yang ditugasi juga rela menempuh jarak yang jauh banget gan. Belum lagi, mereka juga msh harus nanggung resiko klo sodara yang mau dikabarin itu g ada di rumahnya. Pasti mereka bakalan nungguin sampai tuh orang ada di rumah, ato klo gak gitu beritanya ya jadi basi deh gan.

Jumat, 02 Januari 2015

Negeri Para Pemalas, Terlalu Banyak Tanggal Merah



 foto: dentistry.unsoed.ac.id


Kita uda masuk tahun 2015 gan. Itu artinya kita uda ninggalin tahun 2014. Yaelah….yaiya lah….
Nah, sebenarnya tahun 2015 ini g ada yang special juga sih kayaknya. Cuman, awal2 masuk tahun 2015 kita uda disuguhin 2 tanggal merah yang hampir berdempetan, tanggal 1 yang karena awal tahun baru jadi tanggal merah, dan 3 Januari yang karena Maulid Nabi. 

Aku baru sadar klo tanggal 3 Januar itu tangal merah juga karena dikasih tahu tukang kirim paket. Soalnya Jumat tanggal 2 Januari malam dapat telpon dari jasa kiriman paket yg super lelet J*E, katanya kirimannya mau dikirim ke rumahku Senin tanggal 5 Januari (padahal uda dikirim dari took online tanggal 27 Desember, dan cuman dari Gresik-Surabaya). Aku tanya, “knp gak besok atau tanggal 3 Januari aja?”. Tuh tukang paketan bilang, klo tanggal 3 itu tanggal merah, karena ada Maulid Nabi. Yaelah…baru lupa aku. Soalnya g pernah liat tanggal merah ato ndak. 

Beruntunglah kalian hidup yg di Indonesia gan, karena banyak banget tanggal merahnya. Tuh yg anak sekolah, karyawan (kecuali wartawan he he), PNS dan sebangsanya pasti girang banget ama Indonesia dan tahun 2015. 

Gimana gak coba, soalnya tahun ini setidaknya ada 16 tanggal merah. Mulai dari yang sifatnya keagamaan, sampai yang sifatnya seremonial. Jumlah itu belum lagi ditambah sama jumlah hari Minggu nya yang ada 52. Jadi jumlah liburnya secara total ada 68 hari. Itu belum lagi klo ditambah ada aturan cuti bersama, dan sebagainya. Tambah panjang juragan……

Aku gak tahu, yang kayak gitu mesti disyukuri ato jadi bencana (lebayy), coz orang di negara kita seolah2 seneng banget ama tanggal merah, dan banyak pemalasnya.wuiihhh...provokasi :D. Emang tanggal merah sih asyik buat sebagian orang, yang artinya libur dan males2an day. Tapi buat sebagian lainnya mengganggu. Misal jasa pengiriman paket, klo selalu ketemu tanggal merah, berarti pengirimannya bisa lama. .

Tapi ya mau gimana lagi? Emang beginilah Indonesia, selamat menikmati banyaknya tanggal merah di negeri ini dan tahun ini gan!!!!!

About

Planet Blog

PlanetBlog - Komunitas Blog Indonesia

Indonesian Blogger